Recent Posts

29 July 2008

Cerita Pulkamp

Tepatnya hari jumat kemarin tanggal 18 Juli kami sekeluarga pulang kampung ke Malang kota ruko (bukan kota bunga lagi ). Masku yang paling gendut akhirnya menikah juga, dengan seorang gadis dari Sukun yang tak lain adalah kakak dari BMku di kantor. Sebenarnya gak enak juga punya BM akan jadi saudara sendiri, bukannya apa-apa tapi pandangan orang-orang itu lho biasanya selalu negatif. Ah sudah ah, yang itu gak usah dibahas Back to topic aja ya.. Hari itu saya masih ngantor seperti biasa, tapi m.jry? Beliau sudah cuti, huhuhuuu..enaknya.. Pulang tengbur jam 4, m.jry udah siap di depan kantor. Rencananya kita akan pulang dulu, mandi, siap-siap, dan berangkat sekitar jam 16.30 karena keretanya baru jam 18.45 berangkat.

Setelah semua beres, kita langsung cabut dari rumah, pamitan ma tetangga kanan kiri, titip jagain rumah Kita naik busway ke arah Dukuh Atas turun di Izzi Pizza lanjut taksi ke Gambir. Selain menghindari macet itu juga karena di Bonsir gak ada yang bisa dititipin sepeda. Jadinya kita naik angkutan umum aja. Lepas maghrib kita sampai juga di Gambir. Sholat maghrib n lanjut ke lantai atas di jalur 3, rel kereta api Sembrani. Iya, kita naik sembrani, waktu cari anggrek sudah ludes semua. Semoga nanti kereta sembraninya enak amien..karena kita khususnya m.jry punya pengalaman buruk dengan kereta ini. Ceritanya waktu itu dari Surabaya bawa roti lumayan banyak dan begitu sampe di Jakarta kardus roti dibuka jreng..jreng..banyak yang digrogoti tikus..!!! Semoga kali ini tidak.

Dan yang kami khawatirkan benar-benar terjadi, di gerbong1 kursinya gak enak blass!! Pir kursinya kerasa banget mantulnya, jadi double getaran, pertama getaran kereta gesekan dengan rel, yang kedua getaran pirnya ini. Sering pindah posisi yang nyaman deh buat nyari posisi yang enak. Dalam hati nyesel kenapa beli Sembrani. Jam 8 pagi kita sampai juga di Surabaya dan kita langsung ke rumah tante sambil nungguin beliaunya dateng karena Sabtu itu masih ngantor. Di rumah tante disambut Mbah, kata mbah waktu pertama kali sambil pegang perutku

"Wah, lanang iki.."
"Nggih ta mbah? Kok mbah saget ngertos se?"
"Iya mbah, cowok mbah, biar nanti tak jak maen bal-balan" kalau yang ini m.jry yang bilang

Tak lama tante datang juga, kangen banget aku sama tanteku yang satu ini, beliaulah yang menggembleng diriku saat masih di Surabaya dulu. Pertama datang, sambil pegang perutku juga bilang

"Cewek ini ning.."
"Lhoh..? Katanya mbah tadi kok cowok tante?"
"Ahh nggak, ini udah keliatan kalau cewek kok"
"Hehehe..biarin aja wes te, cewek atau cowok yang penting sehat ya.."
"Kembar aja biar adil, 1 biar bareng mbah putrinya di Kraksaan, 1 biar sama tante.."
"Lha trus ibunya ngurus apa te?"

Hehehehe...senengnya liat para calon nenek-neneknya dedde' kalau lagi rebutan ;)) Obrolan pun kita lanjutkan di jalan karena kita harus mengejar kereta kita ke Malang jam 10. Dan ternyata..kereta ini lambreta banget, masa' baru sampe malang jam 2 payah

Sampai di rumah kedatangan kami disambut tangis oleh Mbah, sekitar 8 bulan sudah kita tidak bertemu. Rasanya pengen dipeluk terus aja, pengen di rumah aja (ingat! kamu sekarang bukan anak kecil lagi) Mbahku yang satu ini emang gampang nangis, bahagia ataupun sedih cepet sekali nangisnya. Dan hal ini diturunkan ke aku plek Jadi jangan salahkan saya ya kalau sekarang nangisan, kan emang turunan hehehe.. Waktu nyampe rumah, ternyata Teguh sudah disunat, Ya Allah gak kerasa 8 bulan adekku ini sudah disunat, Nova juga gitu, semakin besar aja Waktu itu banyak banget orang di rumah, saudara-saudara pada ngumpul semua dan tahukah anda komentar mereka tentang saya??

"Ya Allah..gendut sekali dirimu..!" -Mbak Ita
"Papa ae sampe gak kenal, tak kirakno iki maeng anak e wong Buring.." -Papa
"Iki wes pirang ulan, kok wes gede ngene weteng e?" -Lek It
"Iyo tambah seger yo, bokong e tambah sak ebor" -Saudara yang lain ikut-ikutan
"Nggak kok, ini lho cuman perutnya aja yang gendut, wajah sama anggota badan yang lain gak berubah kok" -aku yo membela diri tah
"Alhamdulillah dedde'e udah 4 bulan lebih lek it.."

Dan mereka semua gak ada yang percaya, di mata mereka aku tetap gemuk sekali Biarin lah wong ini semua buat dedde', biar gendut yang penting anakku sehat gak kekurangan nutrisi yang dibutuhkannya Sempat mbanding-mbandingin perutku sama perut istrinya Papa yang lagi hamil 6 bulan, lakok gedean saya ya? piss-ah Kayak kata m.jry, paling dedde'e ini ginuk-ginuk kayak ibu'e hehehe..

Gak pakai istirahat dulu aku langsung bantuin prepare-prepare buat malamnya karena akan ada Khajatan, trus akadnya Mas juga. Tapi aku cuman bantuin "ngadahi" nasi buat berkatan, biasa bumil ambil yang ringan-ringan aja. Jam 3an Ibu sama Tante Sri datang, nemenin Mbah nemuin Ibu, nyiapin makannya, trus siap2 buat berkat yang akan beliau bawa pulang. Ibu pesen banyak, supaya jaga kesehatan, jangan kecapekan, dan insyaallah nanti Desember/Jakarta akan ke Jakarta lagi. Beliau gak lama di rumah, karena mau langsung ke Lawang, Nonong nungguin disana. Akhirnya Ibu, Tante Henny, Tante Sri pulang jam 5an. Tante Henny ke Surabaya sedangkan Ibu dan Tante Sri ke Lawang.

Lepas maghrib, saya, m.jry dan beberapa saudara yang dituakan berangkat ke kediaman mempelai putri untuk akad nikah. Alhamdulillah semuanya berjalan lancar, pengantin wanitanya cantik "gede duwur" jadi imbang kalau sama mas Bambang. Lha masku ini jan guendut. Semoga menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warrahmah ya mas mbak.. amien ya robbal allamien..

Besok paginya kami sudah direpotkan dengan persiapan seserahan yang akan dibawa pas ngiringi manten jam 11 siang. Mbah, Lek Yek, aku, dan Mbak Ita dirias untuk ndampingi mas. Papa gak ikut jadi diwakilkan Lek Yek. Berangkat jam 11 dari rumah, nyampe di Sukun sekitar 11.30 langsung acara temu manten, injek telur, sungkem, kacar kucur, dan serah terima mempelai. Rombongan pengantar mempelai laki-laki pulang sekitar jam 1an. Sementara aku, Mbak Ita, M.Jry, Mbah, Lek Yek, Amik dan Nova tetap disana. Mbah sama Lek Yek sih ikutan dipajang mendampingi manten, tapi yang lain santai-santai di rumah Kami pulang ke rumah sebelum maghrib, dan rasanya lega..akhirnya melepas rok jarik yang tak pakai karena sempit, udah minta yang gede tetep aja gak enak, kurang gede! Di rumah, semua langsung tidurr..

Besok paginya aku dan m.jry belanja ke pasar Madyopuro buat persiapan sepasaran mantennya mas sore harinya. Mumpung lagi di madyopuro nih, aku ajak m.jry ke dawet langgananku yang maknyuss agree5 beliau aja sampai mimpi pengen diajak kesana kalau pas pulang ke Malang. Dan alhamdulillah kemarin kami berdua berhasil kesana. Hanya dengan 3000 rupiah saja kami sudah puas menikmati dawet enak khas Madyopuro. Di Jakarta?? Mana ada kagatau

Jam 10 pagi kami diantar Papa berangkat ke Stasiun menuju Surabaya. Kereta kami ke Jakarta baru jam 17.30 sore sih berangkat, tapi tindakan preventif kan lebih baik daripada telat, takut aja kereta ini sama kayak kemarin leletnya. Tapi ternyata di luar dugaan keretanya cepet banget, jam 1 kita sudah sampai di Surabaya. Di rumah tante kita mandi, istirahat, dan prepare bawaan yang akan dibawa ke Jakarta. Jam 16.30 kami sudah berangkat ke Stasiun Turi, kami naik kereta Gumbis -Gumarang Bisnis- kereta idola kami, murmer lumayan nyaman lagi. Rencananya begitu sampai di Jakarta m.jry langsung main sepakbola lapangan gede ada pertandingan lawan C4 Makassar. Whaaattt...?? kaget Gak capek yah? Saya sih ngikut aja, wong saya gak main hehehe..

Alhamdulillah perjalanan balik lebih enak daripada perjalanan ke Malang(Sembrani) yang notabene kelas eksekutif tapi kok kayak Ekonomi -suara konsumen yang kecewa- Dan ternyata benar, m.jry jadi juga main sepakbola. Ya Allah nak, ayahmu ini kalau gak peduli capek tetep main sepakbola bola Ternyata pas kita sampe di Senayan pertandingan hampir dimulai, segera deh m.jry ganti kostum dan sepatu, pemanasan bentar dan langsung deh terjun ke lapangan. Saya cuma supporter aja sekaligus fotografer amatir mengabadikan moment bersejarah itu. Mungkin karena kurang latihan ya, eh gak ding latihan udah rutin tiap malem sabtu tapi gak pernah serius mainnya alias sak karepe dewe jadi deh kalah telak 4-0 hehehe.. Setelah pertandingan usai, kita cepet-cepet pulang dedde' udah kangen rumahnya, pengen rebahan. Sampe di rumah langsung tidur, tadi udah makan di dalam taxi. Dan taukah anda m.jry harus ngantor lho siang itu. Kalau saya masih molor istirahat dulu, besok baru ngantor.

Ini perjalanan panjang kedua dedde', Alhamdulillah di umur 4 bulan lebih ini dedde' udah ketemu banyak saudaranya. Semoga dengan perjalanan ini silaturahmi keluarga kita akan selalu terjaga dengan adanya dedde' nanti amien ya robbal allamien..
Sehat dan kuat selalu ya anakku, we love you so much sayang agree5



No comments:

29 July 2008

Cerita Pulkamp


Tepatnya hari jumat kemarin tanggal 18 Juli kami sekeluarga pulang kampung ke Malang kota ruko (bukan kota bunga lagi ). Masku yang paling gendut akhirnya menikah juga, dengan seorang gadis dari Sukun yang tak lain adalah kakak dari BMku di kantor. Sebenarnya gak enak juga punya BM akan jadi saudara sendiri, bukannya apa-apa tapi pandangan orang-orang itu lho biasanya selalu negatif. Ah sudah ah, yang itu gak usah dibahas Back to topic aja ya.. Hari itu saya masih ngantor seperti biasa, tapi m.jry? Beliau sudah cuti, huhuhuuu..enaknya.. Pulang tengbur jam 4, m.jry udah siap di depan kantor. Rencananya kita akan pulang dulu, mandi, siap-siap, dan berangkat sekitar jam 16.30 karena keretanya baru jam 18.45 berangkat.

Setelah semua beres, kita langsung cabut dari rumah, pamitan ma tetangga kanan kiri, titip jagain rumah Kita naik busway ke arah Dukuh Atas turun di Izzi Pizza lanjut taksi ke Gambir. Selain menghindari macet itu juga karena di Bonsir gak ada yang bisa dititipin sepeda. Jadinya kita naik angkutan umum aja. Lepas maghrib kita sampai juga di Gambir. Sholat maghrib n lanjut ke lantai atas di jalur 3, rel kereta api Sembrani. Iya, kita naik sembrani, waktu cari anggrek sudah ludes semua. Semoga nanti kereta sembraninya enak amien..karena kita khususnya m.jry punya pengalaman buruk dengan kereta ini. Ceritanya waktu itu dari Surabaya bawa roti lumayan banyak dan begitu sampe di Jakarta kardus roti dibuka jreng..jreng..banyak yang digrogoti tikus..!!! Semoga kali ini tidak.

Dan yang kami khawatirkan benar-benar terjadi, di gerbong1 kursinya gak enak blass!! Pir kursinya kerasa banget mantulnya, jadi double getaran, pertama getaran kereta gesekan dengan rel, yang kedua getaran pirnya ini. Sering pindah posisi yang nyaman deh buat nyari posisi yang enak. Dalam hati nyesel kenapa beli Sembrani. Jam 8 pagi kita sampai juga di Surabaya dan kita langsung ke rumah tante sambil nungguin beliaunya dateng karena Sabtu itu masih ngantor. Di rumah tante disambut Mbah, kata mbah waktu pertama kali sambil pegang perutku

"Wah, lanang iki.."
"Nggih ta mbah? Kok mbah saget ngertos se?"
"Iya mbah, cowok mbah, biar nanti tak jak maen bal-balan" kalau yang ini m.jry yang bilang

Tak lama tante datang juga, kangen banget aku sama tanteku yang satu ini, beliaulah yang menggembleng diriku saat masih di Surabaya dulu. Pertama datang, sambil pegang perutku juga bilang

"Cewek ini ning.."
"Lhoh..? Katanya mbah tadi kok cowok tante?"
"Ahh nggak, ini udah keliatan kalau cewek kok"
"Hehehe..biarin aja wes te, cewek atau cowok yang penting sehat ya.."
"Kembar aja biar adil, 1 biar bareng mbah putrinya di Kraksaan, 1 biar sama tante.."
"Lha trus ibunya ngurus apa te?"

Hehehehe...senengnya liat para calon nenek-neneknya dedde' kalau lagi rebutan ;)) Obrolan pun kita lanjutkan di jalan karena kita harus mengejar kereta kita ke Malang jam 10. Dan ternyata..kereta ini lambreta banget, masa' baru sampe malang jam 2 payah

Sampai di rumah kedatangan kami disambut tangis oleh Mbah, sekitar 8 bulan sudah kita tidak bertemu. Rasanya pengen dipeluk terus aja, pengen di rumah aja (ingat! kamu sekarang bukan anak kecil lagi) Mbahku yang satu ini emang gampang nangis, bahagia ataupun sedih cepet sekali nangisnya. Dan hal ini diturunkan ke aku plek Jadi jangan salahkan saya ya kalau sekarang nangisan, kan emang turunan hehehe.. Waktu nyampe rumah, ternyata Teguh sudah disunat, Ya Allah gak kerasa 8 bulan adekku ini sudah disunat, Nova juga gitu, semakin besar aja Waktu itu banyak banget orang di rumah, saudara-saudara pada ngumpul semua dan tahukah anda komentar mereka tentang saya??

"Ya Allah..gendut sekali dirimu..!" -Mbak Ita
"Papa ae sampe gak kenal, tak kirakno iki maeng anak e wong Buring.." -Papa
"Iki wes pirang ulan, kok wes gede ngene weteng e?" -Lek It
"Iyo tambah seger yo, bokong e tambah sak ebor" -Saudara yang lain ikut-ikutan
"Nggak kok, ini lho cuman perutnya aja yang gendut, wajah sama anggota badan yang lain gak berubah kok" -aku yo membela diri tah
"Alhamdulillah dedde'e udah 4 bulan lebih lek it.."

Dan mereka semua gak ada yang percaya, di mata mereka aku tetap gemuk sekali Biarin lah wong ini semua buat dedde', biar gendut yang penting anakku sehat gak kekurangan nutrisi yang dibutuhkannya Sempat mbanding-mbandingin perutku sama perut istrinya Papa yang lagi hamil 6 bulan, lakok gedean saya ya? piss-ah Kayak kata m.jry, paling dedde'e ini ginuk-ginuk kayak ibu'e hehehe..

Gak pakai istirahat dulu aku langsung bantuin prepare-prepare buat malamnya karena akan ada Khajatan, trus akadnya Mas juga. Tapi aku cuman bantuin "ngadahi" nasi buat berkatan, biasa bumil ambil yang ringan-ringan aja. Jam 3an Ibu sama Tante Sri datang, nemenin Mbah nemuin Ibu, nyiapin makannya, trus siap2 buat berkat yang akan beliau bawa pulang. Ibu pesen banyak, supaya jaga kesehatan, jangan kecapekan, dan insyaallah nanti Desember/Jakarta akan ke Jakarta lagi. Beliau gak lama di rumah, karena mau langsung ke Lawang, Nonong nungguin disana. Akhirnya Ibu, Tante Henny, Tante Sri pulang jam 5an. Tante Henny ke Surabaya sedangkan Ibu dan Tante Sri ke Lawang.

Lepas maghrib, saya, m.jry dan beberapa saudara yang dituakan berangkat ke kediaman mempelai putri untuk akad nikah. Alhamdulillah semuanya berjalan lancar, pengantin wanitanya cantik "gede duwur" jadi imbang kalau sama mas Bambang. Lha masku ini jan guendut. Semoga menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warrahmah ya mas mbak.. amien ya robbal allamien..

Besok paginya kami sudah direpotkan dengan persiapan seserahan yang akan dibawa pas ngiringi manten jam 11 siang. Mbah, Lek Yek, aku, dan Mbak Ita dirias untuk ndampingi mas. Papa gak ikut jadi diwakilkan Lek Yek. Berangkat jam 11 dari rumah, nyampe di Sukun sekitar 11.30 langsung acara temu manten, injek telur, sungkem, kacar kucur, dan serah terima mempelai. Rombongan pengantar mempelai laki-laki pulang sekitar jam 1an. Sementara aku, Mbak Ita, M.Jry, Mbah, Lek Yek, Amik dan Nova tetap disana. Mbah sama Lek Yek sih ikutan dipajang mendampingi manten, tapi yang lain santai-santai di rumah Kami pulang ke rumah sebelum maghrib, dan rasanya lega..akhirnya melepas rok jarik yang tak pakai karena sempit, udah minta yang gede tetep aja gak enak, kurang gede! Di rumah, semua langsung tidurr..

Besok paginya aku dan m.jry belanja ke pasar Madyopuro buat persiapan sepasaran mantennya mas sore harinya. Mumpung lagi di madyopuro nih, aku ajak m.jry ke dawet langgananku yang maknyuss agree5 beliau aja sampai mimpi pengen diajak kesana kalau pas pulang ke Malang. Dan alhamdulillah kemarin kami berdua berhasil kesana. Hanya dengan 3000 rupiah saja kami sudah puas menikmati dawet enak khas Madyopuro. Di Jakarta?? Mana ada kagatau

Jam 10 pagi kami diantar Papa berangkat ke Stasiun menuju Surabaya. Kereta kami ke Jakarta baru jam 17.30 sore sih berangkat, tapi tindakan preventif kan lebih baik daripada telat, takut aja kereta ini sama kayak kemarin leletnya. Tapi ternyata di luar dugaan keretanya cepet banget, jam 1 kita sudah sampai di Surabaya. Di rumah tante kita mandi, istirahat, dan prepare bawaan yang akan dibawa ke Jakarta. Jam 16.30 kami sudah berangkat ke Stasiun Turi, kami naik kereta Gumbis -Gumarang Bisnis- kereta idola kami, murmer lumayan nyaman lagi. Rencananya begitu sampai di Jakarta m.jry langsung main sepakbola lapangan gede ada pertandingan lawan C4 Makassar. Whaaattt...?? kaget Gak capek yah? Saya sih ngikut aja, wong saya gak main hehehe..

Alhamdulillah perjalanan balik lebih enak daripada perjalanan ke Malang(Sembrani) yang notabene kelas eksekutif tapi kok kayak Ekonomi -suara konsumen yang kecewa- Dan ternyata benar, m.jry jadi juga main sepakbola. Ya Allah nak, ayahmu ini kalau gak peduli capek tetep main sepakbola bola Ternyata pas kita sampe di Senayan pertandingan hampir dimulai, segera deh m.jry ganti kostum dan sepatu, pemanasan bentar dan langsung deh terjun ke lapangan. Saya cuma supporter aja sekaligus fotografer amatir mengabadikan moment bersejarah itu. Mungkin karena kurang latihan ya, eh gak ding latihan udah rutin tiap malem sabtu tapi gak pernah serius mainnya alias sak karepe dewe jadi deh kalah telak 4-0 hehehe.. Setelah pertandingan usai, kita cepet-cepet pulang dedde' udah kangen rumahnya, pengen rebahan. Sampe di rumah langsung tidur, tadi udah makan di dalam taxi. Dan taukah anda m.jry harus ngantor lho siang itu. Kalau saya masih molor istirahat dulu, besok baru ngantor.

Ini perjalanan panjang kedua dedde', Alhamdulillah di umur 4 bulan lebih ini dedde' udah ketemu banyak saudaranya. Semoga dengan perjalanan ini silaturahmi keluarga kita akan selalu terjaga dengan adanya dedde' nanti amien ya robbal allamien..
Sehat dan kuat selalu ya anakku, we love you so much sayang agree5



0 comments on "Cerita Pulkamp"