Recent Posts

16 July 2008

Dari Rumah - Bookfair Senayan - Monas - PRJ Kemayoran

Dalam rangka liburan sekolah kemarin ibu mertuaku datang ke Jakarta bersama Nong, Zain, dan Amik. Sebagai menantu yang baik, walaupun tidak bisa menjemput dari stasiun tapi di rumah sudah ada sajian yang enak dong hehehe. Paginya sengaja masak capcay istimewa (kayak orang jualan aja ada yang biasa ada yang istimewa ) plus ayam goreng istimewa juga tentunya. Kira-kira nyampe di rumah jam 10an, setelah itu gak kemana-mana, capekk. Sorenya aku n m.jry sengaja pulang tengbur (teng langsung kabur, -red) gak kayak biasanya m.jry hampir tiap hari pulang malam

Hari sabtu acara kita adalah berenang!! Senang?? Pastinya..saya senang, keluarga senang, dedde' pun senang
Lumayan lama kita disitu, sampe ngadain lomba renang segala tapi antara aku dan amik aja. Kalau aku lawan ibu, nong, zain, atau m.jry sudah pasti dijamin kalah. Perlombaan selanjutnya adalah kuat-kuatan di dalam air, dan bumil sempat menang lho.. Akhirnya sekitar jam 11an kita pulang, udah laper dan ngantuk hehehe. Sebelum pulang kita makan lesehan di atas rumput di bawah pohon yang rindang, ahhh...nikmatnya...kita bawa bekal dari rumah tadi, siap-siap kalau selesai renang kelaparan trus gak kuat jalan.

Sampai di rumah semua langsung tidur, kecuali saya dan ibu
ibu masak dan saya nyuci baju-baju yang dipakai berenang tadi. Acara selanjutnya ya tiduurr. Seharian itu kita memang gak kemana-mana mending istirahat di rumah aja dan diputuskan jalan-jalannya besok pagi aja. Malamnya kita main kartu sampe larut, gak pake taruhan tapi pake hukuman. Yang kalah kudu mau dijepit pake jepit jemuran dan gak tanggung-tanggung jumlahnya ada 4 Jadi deh yang kalah masang jepit di janggut dan kupingnya hehehe.. Semua sempat merasakan jepitan maut si jepit jemuran itu, malah jepitnya betah di kuping saya selama 2 session permainan. Hanya ibu satu-satunya yang belum pernah merasakan dijepit. Dan menjadi misi untuk menumbangkan wonder woman satu itu Tapi sampe larut malam pun ibu gak kalah-kalah lho..kita jadi capek dan lebih memilih tidur karena waktu udah menunjukkan jam 1 malam.

Hari minggunya kita semua bangun pagi, rencana hari itu adalah ibu sama m.jry ke depok untuk mengikuti dzikir rutinnya Ust. Arifin Ilham sementara saya dan para krucil akan ke Bookfair di Senayan. Nanti kita ketemu di Monas untuk lanjut perjalanan ke PRJ. Fyuuuhh..lihat jadwalnya saja udah keder. Ibu sama m.jry berangkat jam 6, sementara saya masih menyiapkan sarapan pagi karena rencananya kita akan berangkat jam 8. Setelah mandi dan sarapan selesai kita segera berangkat ke Senayan naik bus Transjakarta. Alhamdulillah..perjalanan lancar, busnya juga sepi, mungkin karena masih pagi ya? Biasanya kan antrian sampe ke jalan-jalan.

Sampai di Senayan kita langsung menuju ke lokasi dan kebetulan hari itu adalah hari terakhir. Biasanya kan banyak diskon kalau mau kukut
Hwaa..ternyata bookfair itu luas ya.. Ya iyalah!! Berbagai macam penerbit, toko buku semua tumplek blek disini. Muter-muter, banyak buku yang dijual sih tapi hasrat hati untuk membeli kok gak ada ya hehehe. Sampai akhirnya kita sampai di standnya Kompas Gramedia, ini nih yang paling disenengi para krucil. Yap! Banyak komik disini. Setelah pilih sana pilih sini akhirnya Nong borong komik One Piece 4 biji, Amik ambil komik Naruto dan satu lagi lupa judulnya. Saya? Gak beli apa-apa Setelah puas ngajak kaki untuk olahraga dan mata untuk cuci mata kita putuskan segera keluar aja, kaki udah gempor rasanya. Telepon ke m.jry katanya skrg lg di bengkel tadi bannya kempos. Hwaa..alamat lama ini.

Di luar kita istirahat dulu karena ada kursi nganggur kosong, sebenarnya kursi itu buat peserta bedah buku 'Harmoni Perempuan' atau 'Perempuan dalam Harmoni' lupa judulnya, pokoknya sekitar itulah. Lumayan buat istirahat sekalian bisa tahu tentang buku itu walaupun gak baca bukunya hehehe. Pembicaranya Ibu Dewi Motik dan ibu-ibu yang lain (gak kenal kabeh)



Setelah lama di situ kita putuskan segera berangkat aja, tapi belum sampai pintu gerbang Senayan kita malah memutuskan istirahat lagi. La suasana mendukung sekali untuk duduk angin sepoi-sepoi, duduk di atas rumput, di bawah pohon rindang sambil baca komik. Subhanallah..nikmatnya.. Persis seperti di Ragunan hari Sabtunya itu. Setelah puas berselonjor ria kita segera ke Halte Dukuh Atas, kita janjian sama m.jry n ibu disana dan perjalanan akan dilanjut ke Monas. Dan ternyata busnya gak sepi lagi, udah rameeeeee..dan bisa dipastikan kita gak dapat tempat duduk. Lama nunggu di Halte Dukuh Atas dan ternyata m.jry terjebak macet dari Depok tadi, dan waktu berangkat katanya banyak yang mau rekreasi ke Ragunan. Dari rumah ke Halte SMK 57 aja harus jalan karena busnya gak terus ke Deptan n Ragunan, lebih milih muter aja saking macetnya. Alamakk... Ya udah nunggu disana aku sempet tidur-tiduran dalam posisi duduk. Mottoku kan 'apapun posisinya tetep bisa tidur'

Sekitar jam 2an akhirnya sang pangeranku datang juga
Langsung deh kita menuju ke Monas, sholat dhuhur dan makan siang disana. Setelah itu kita naik bus Transjakarta lagi yang langsung menuju ke PRJ di Kemayoran yang biayanya gratis tis. Ini pertama kalinya aku ke PRJ lhoohh.. Dasar katrok! Ternyata sama kayak kita ke mall, isinya orang jualan semua tapi di sini diskonnya lumayan. M.jry dapet sepatu football umbro dengan harga seratusan ribu, saya dapet tas ransel sepabrik Eiger dengan diskon 50%, Amik juga ambil tasnya, Nong dapet sandal Eiger. Yang paling seneng waktu ke pamerannya daerah-daerah di Indonesia, waktu itu kita mampir ke stand Propinsi Bengkulu. Dibuat model rumah tua, di depan ada ranjangnya P.Karno dulu, mau masuk rumahnya eh ada artis Donitata (Donita, -red) lagi diwawancarai. Waduh kok gak cari tempat yang lain aja se?? Kan mengganggu pengunjung yang mau lihat ke dalam :P Satu lagi tempat yang sangat kita sukai yaitu stand makanan, karena apa?? Karena banyak tester disana. Hahahaha... Hari ini full jalan, mungkin betisku sekarang udah kayak pemain sepakbola


Pulang dari PRJ rencana kita naik KRL Pertama kalinya nih naik KRL hehehe..Dari PRJ kita ke St.Senen tapi ternyata KRL gak lewat St.Senen tapi lewat St. Cikini, fyuhhh..sia-sia capek jalan ke St.Senen. Sampai di Cikini aku langsung cari tempat duduk, udah sampe ubun-ubun rasanya (hiperbola banget ) Akhirnya kereta yang dinanti-nanti datang juga, dengan cepat kita masuk dan ambil posisi masing-masing. Pokoknya aku mau duduk dan tidur. Rencananya kita akan turun di St.Lenteng Agung dan naik M17 ke rumah. Turun dari KRL sambil ngantuk-ngantuk dan digandeng m.jry biar gak jatuh

Dari St.Lenteng kita harus jalan dulu ke Ps. Lenteng cari M17, dan tau apa yang terjadi??? Ternyata tidak ada sama sekali angkot yang nangkring di situ, secara memang sudah larut kita nyampe disana di atas jam 10. Mau naik taksi tapi di jalanan itu kan jalan kecil (jalannya di Kebagusan - Jagakarsa memang imut-imut) Sambil nunggu taksi lewat kita jalan (lagi) bumil satu ini merengek pengen istirahat, capek banget rasanya. Dan Alhamdulillah tak lama kita duduk lewat taksi Express menghampiri kami. Alhamdulillah..akhirnya kita bisa pulang


Hahhhhhhhhh..panjang sekali kan? Itu jalan kaki terpanjangku selama ini.
Sehat selalu ya nak.. moga perjalanan panjang ini semakin menambah wawasanmu kelak amiennn...




No comments:

16 July 2008

Dari Rumah - Bookfair Senayan - Monas - PRJ Kemayoran


Dalam rangka liburan sekolah kemarin ibu mertuaku datang ke Jakarta bersama Nong, Zain, dan Amik. Sebagai menantu yang baik, walaupun tidak bisa menjemput dari stasiun tapi di rumah sudah ada sajian yang enak dong hehehe. Paginya sengaja masak capcay istimewa (kayak orang jualan aja ada yang biasa ada yang istimewa ) plus ayam goreng istimewa juga tentunya. Kira-kira nyampe di rumah jam 10an, setelah itu gak kemana-mana, capekk. Sorenya aku n m.jry sengaja pulang tengbur (teng langsung kabur, -red) gak kayak biasanya m.jry hampir tiap hari pulang malam

Hari sabtu acara kita adalah berenang!! Senang?? Pastinya..saya senang, keluarga senang, dedde' pun senang
Lumayan lama kita disitu, sampe ngadain lomba renang segala tapi antara aku dan amik aja. Kalau aku lawan ibu, nong, zain, atau m.jry sudah pasti dijamin kalah. Perlombaan selanjutnya adalah kuat-kuatan di dalam air, dan bumil sempat menang lho.. Akhirnya sekitar jam 11an kita pulang, udah laper dan ngantuk hehehe. Sebelum pulang kita makan lesehan di atas rumput di bawah pohon yang rindang, ahhh...nikmatnya...kita bawa bekal dari rumah tadi, siap-siap kalau selesai renang kelaparan trus gak kuat jalan.

Sampai di rumah semua langsung tidur, kecuali saya dan ibu
ibu masak dan saya nyuci baju-baju yang dipakai berenang tadi. Acara selanjutnya ya tiduurr. Seharian itu kita memang gak kemana-mana mending istirahat di rumah aja dan diputuskan jalan-jalannya besok pagi aja. Malamnya kita main kartu sampe larut, gak pake taruhan tapi pake hukuman. Yang kalah kudu mau dijepit pake jepit jemuran dan gak tanggung-tanggung jumlahnya ada 4 Jadi deh yang kalah masang jepit di janggut dan kupingnya hehehe.. Semua sempat merasakan jepitan maut si jepit jemuran itu, malah jepitnya betah di kuping saya selama 2 session permainan. Hanya ibu satu-satunya yang belum pernah merasakan dijepit. Dan menjadi misi untuk menumbangkan wonder woman satu itu Tapi sampe larut malam pun ibu gak kalah-kalah lho..kita jadi capek dan lebih memilih tidur karena waktu udah menunjukkan jam 1 malam.

Hari minggunya kita semua bangun pagi, rencana hari itu adalah ibu sama m.jry ke depok untuk mengikuti dzikir rutinnya Ust. Arifin Ilham sementara saya dan para krucil akan ke Bookfair di Senayan. Nanti kita ketemu di Monas untuk lanjut perjalanan ke PRJ. Fyuuuhh..lihat jadwalnya saja udah keder. Ibu sama m.jry berangkat jam 6, sementara saya masih menyiapkan sarapan pagi karena rencananya kita akan berangkat jam 8. Setelah mandi dan sarapan selesai kita segera berangkat ke Senayan naik bus Transjakarta. Alhamdulillah..perjalanan lancar, busnya juga sepi, mungkin karena masih pagi ya? Biasanya kan antrian sampe ke jalan-jalan.

Sampai di Senayan kita langsung menuju ke lokasi dan kebetulan hari itu adalah hari terakhir. Biasanya kan banyak diskon kalau mau kukut
Hwaa..ternyata bookfair itu luas ya.. Ya iyalah!! Berbagai macam penerbit, toko buku semua tumplek blek disini. Muter-muter, banyak buku yang dijual sih tapi hasrat hati untuk membeli kok gak ada ya hehehe. Sampai akhirnya kita sampai di standnya Kompas Gramedia, ini nih yang paling disenengi para krucil. Yap! Banyak komik disini. Setelah pilih sana pilih sini akhirnya Nong borong komik One Piece 4 biji, Amik ambil komik Naruto dan satu lagi lupa judulnya. Saya? Gak beli apa-apa Setelah puas ngajak kaki untuk olahraga dan mata untuk cuci mata kita putuskan segera keluar aja, kaki udah gempor rasanya. Telepon ke m.jry katanya skrg lg di bengkel tadi bannya kempos. Hwaa..alamat lama ini.

Di luar kita istirahat dulu karena ada kursi nganggur kosong, sebenarnya kursi itu buat peserta bedah buku 'Harmoni Perempuan' atau 'Perempuan dalam Harmoni' lupa judulnya, pokoknya sekitar itulah. Lumayan buat istirahat sekalian bisa tahu tentang buku itu walaupun gak baca bukunya hehehe. Pembicaranya Ibu Dewi Motik dan ibu-ibu yang lain (gak kenal kabeh)



Setelah lama di situ kita putuskan segera berangkat aja, tapi belum sampai pintu gerbang Senayan kita malah memutuskan istirahat lagi. La suasana mendukung sekali untuk duduk angin sepoi-sepoi, duduk di atas rumput, di bawah pohon rindang sambil baca komik. Subhanallah..nikmatnya.. Persis seperti di Ragunan hari Sabtunya itu. Setelah puas berselonjor ria kita segera ke Halte Dukuh Atas, kita janjian sama m.jry n ibu disana dan perjalanan akan dilanjut ke Monas. Dan ternyata busnya gak sepi lagi, udah rameeeeee..dan bisa dipastikan kita gak dapat tempat duduk. Lama nunggu di Halte Dukuh Atas dan ternyata m.jry terjebak macet dari Depok tadi, dan waktu berangkat katanya banyak yang mau rekreasi ke Ragunan. Dari rumah ke Halte SMK 57 aja harus jalan karena busnya gak terus ke Deptan n Ragunan, lebih milih muter aja saking macetnya. Alamakk... Ya udah nunggu disana aku sempet tidur-tiduran dalam posisi duduk. Mottoku kan 'apapun posisinya tetep bisa tidur'

Sekitar jam 2an akhirnya sang pangeranku datang juga
Langsung deh kita menuju ke Monas, sholat dhuhur dan makan siang disana. Setelah itu kita naik bus Transjakarta lagi yang langsung menuju ke PRJ di Kemayoran yang biayanya gratis tis. Ini pertama kalinya aku ke PRJ lhoohh.. Dasar katrok! Ternyata sama kayak kita ke mall, isinya orang jualan semua tapi di sini diskonnya lumayan. M.jry dapet sepatu football umbro dengan harga seratusan ribu, saya dapet tas ransel sepabrik Eiger dengan diskon 50%, Amik juga ambil tasnya, Nong dapet sandal Eiger. Yang paling seneng waktu ke pamerannya daerah-daerah di Indonesia, waktu itu kita mampir ke stand Propinsi Bengkulu. Dibuat model rumah tua, di depan ada ranjangnya P.Karno dulu, mau masuk rumahnya eh ada artis Donitata (Donita, -red) lagi diwawancarai. Waduh kok gak cari tempat yang lain aja se?? Kan mengganggu pengunjung yang mau lihat ke dalam :P Satu lagi tempat yang sangat kita sukai yaitu stand makanan, karena apa?? Karena banyak tester disana. Hahahaha... Hari ini full jalan, mungkin betisku sekarang udah kayak pemain sepakbola


Pulang dari PRJ rencana kita naik KRL Pertama kalinya nih naik KRL hehehe..Dari PRJ kita ke St.Senen tapi ternyata KRL gak lewat St.Senen tapi lewat St. Cikini, fyuhhh..sia-sia capek jalan ke St.Senen. Sampai di Cikini aku langsung cari tempat duduk, udah sampe ubun-ubun rasanya (hiperbola banget ) Akhirnya kereta yang dinanti-nanti datang juga, dengan cepat kita masuk dan ambil posisi masing-masing. Pokoknya aku mau duduk dan tidur. Rencananya kita akan turun di St.Lenteng Agung dan naik M17 ke rumah. Turun dari KRL sambil ngantuk-ngantuk dan digandeng m.jry biar gak jatuh

Dari St.Lenteng kita harus jalan dulu ke Ps. Lenteng cari M17, dan tau apa yang terjadi??? Ternyata tidak ada sama sekali angkot yang nangkring di situ, secara memang sudah larut kita nyampe disana di atas jam 10. Mau naik taksi tapi di jalanan itu kan jalan kecil (jalannya di Kebagusan - Jagakarsa memang imut-imut) Sambil nunggu taksi lewat kita jalan (lagi) bumil satu ini merengek pengen istirahat, capek banget rasanya. Dan Alhamdulillah tak lama kita duduk lewat taksi Express menghampiri kami. Alhamdulillah..akhirnya kita bisa pulang


Hahhhhhhhhh..panjang sekali kan? Itu jalan kaki terpanjangku selama ini.
Sehat selalu ya nak.. moga perjalanan panjang ini semakin menambah wawasanmu kelak amiennn...




0 comments on "Dari Rumah - Bookfair Senayan - Monas - PRJ Kemayoran"